Mengenal Nurlaili, Open Spiker Belia Andalan Jakarta Elektrik PLN

31

Jakarta.BandungOke,– Sebagai seorang pemain voli putri nasional, sepak terjang Nurlaili Kusumah Diningrat di kancah profesional memang masih seumur jagung. Kompetisi PLN Mobile Proliga 2022 menjadi ajang pembuktian bagi mojang Bandung berusia 19 tahun ini.

Awal mula perjalanan profesional Nurlaili di kompetisi voli kasta tertinggi Indonesia berawal pada Proliga 2018. Saat usianya masih 14 tahun dan masih duduk di bangku kelas 2 SMP, Nurlaili mampu menembus tim utama menggantikan pemain asing yang cedera di salah satu klub besar saat itu.

Di usianya yang masih sangat belia, ia tak canggung ketika bermain dengan para pemain yang sudah kenyang pengalaman. Nurlaili juga tak gentar ketika berhadapan dengan para pemain asing yang memiliki tinggi badan jauh di atasnya.

Maka tidaklah mengherankan jika banyak yang berharap ia dapat menjadi salah satu bintang masa depan dunia voli Indonesia. Jakarta Elektrik PLN pun mengandalkan sepak terjangnya dalam mengarungi PLN Mobile Proliga 2022. Terlebih ia juga menjadi satu diatara pemain inti Jawa Barat saat menjuarai voli di ajang PON Papua 2021.

Kepercayaan kepada Nurlaili juga datang dari Risco Herlambang, pelatih kepala Jakarta Elektrik PLN. Bisa dibilang, Risco orang yang pertama kali memberikan kepercayaan Nurlaili tampil di Proliga. Di tengah gemblengan keras dari _coach_ Risco, bakat Nurlaili semakin terasah. Tidak sedikit klub lain yang berusaha mendapatkan jasanya pada PLN Mobile Proliga 2022 ini.

“Latihan di bawah _coach_ Risco memang sangat berat sekali, tapi ini sudah jadi pilihan aku dan harus dipaksain kalo mau jadi pemain bagus,” ujar Nurlalili.

Bercerita perkenalannya dengan dunia voli, anak dari pasangan Dandan Gunadi dan Irawati ini awalnya terjun ke dunia voli saat diminta oleh guru olahraganya untuk mengikuti ekstrakurikuler bola voli di sekolah lain. Melihat bakat yang dimiliknya, sang guru pun memintanya untuk masuk klub pembinaan khusus bola voli agar bakatnya lebih terasah dan terarah.

Keputusannya untuk bergabung ke Wahana terbilang tepat, di sana dia bertemu dengan _coach_ Risco. Meski awalnya sempat merasa tak kuat, dirinya terpacu untuk bisa lebih baik agar bisa terus berkembang.

“Soalnya latihannya _full_ dari senin sampai sabtu. Pas awal-awal masuk sempat sakit karena belum terbiasa latihan keras. _Ga_ sampai pingsan, cuma sesak nafas sama lemas banget setelah latihan,” tutur Nurlaili.

Di Wahana juga Nurlaili lebih mendalami posisi _open spiker_, padahal awalnya dia mengaku dapat bermain di posisi manapun. Kejelian _coach_ Risco juga yang mengarahkannya untuk menjadi seorang open spiker.

Dengan berbekal pengalaman Proliga 2018 dan 2019 sebagai pemain rotasi, Nurlaili menjadikan PLN Mobile Proliga 2022 sebagai ajang untuk meraih prestasi sebagai pemain utama.

Melihat permainan menjanjikan dari Nurlaili pada ajang PLN Mobile Proliga, Executive Vice President Komunikasi Korporat dan CSR PLN, Agung Murdifi optimistis masa depan voli nasional bakal cerah.

“Semoga pemain-pemain voli muda dan bertalenta seperti Nurlaili dan yang lainnya dapat terus mengasah dan menunjukkan kemampuannya dalam gelaran PLN Mobile Proliga, sehingga kelak dapat diandalkan juga bagi Tim Nasional Indonesia dalam ajang Internasional,” pungkasnya. (****)